Duit Rp 292 Triliun Tak Bahagiakan Jack Ma

BEIJING – Uang tidak bisa membeli kebahagiaan. Jack Ma, pendiri Alibaba yang baru saja dinobatkan sebagai orang terkaya di Tiongkok, kini membuktikan pepatah kuno tersebut. Pada saat bergelimang harta, ayah dua anak itu justru merasa tidak bahagia. Sebab, setelah dia memiliki banyak uang, orang-orang di dekatnya mulai berubah satu per satu.

’’Saya sangat tidak bahagia. Terlalu banyak tekanan,’’ ujar pria yang bernama asli Ma Yun tersebut.

Kekayaan Jack Ma memang luar biasa. Total kekayaan pribadinya mencapai USD 24 miliar (Rp 292,4 triliun). Alibaba kini telah menyalip Walmart dengan menjadi retailer terbesar di dunia. Nilai Alibaba di pasar saham New York sudah mencapai USD 170 miliar (Rp 2.071,7 triliun) pada September lalu. Harga saham per lembarnya juga terus melambung setiap hari.

Jack Ma menyatakan, menjadi kaya memang bagus, tapi tidak demikian halnya dengan menjadi orang terkaya.

’’Ketika kamu menjadi salah satu orang terkaya di dunia, ini bisa menjadi kesedihan luar biasa. Semua orang mengelilingimu karena uang. Saat ini, ketika saya berjalan di jalanan, orang melihat saya dengan pandangan yang tidak biasa. Saya ingin menjadi diri saya sendiri,’’ ungkap dia.

Setiap hari kekayaan Jack Ma memang terus naik. Perusahaan ritelnya pada Selasa (11/11) mampu menjual produk senilai USD 9 miliar (Rp 109,6 triliun).(TheTelegraph/Quartz/CNBC/sha/c14/ami/jpnn)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button